Market

Perekonomian Thailand Terpuruk, Bisa Jadi Pelajaran Bagi Indonesia

Perekonomian Thailand tertinggal jauh dibandingkan negara-negara lain di Asia Tenggara di tengah meningkatnya kekhawatiran akan jebakan pendapatan menengah. Utang rumah tangga Thailand mencapai hampir 87 persen produk domestic bruto (PDB) tahun lalu. Ini bisa menjadi pelajaran bagi Indonesia.

Berlindung dari sinar matahari di sudut jalan, Kridsada Ahjed menyesali hari ia terlibat dengan rentenir yang kini melahap sebagian besar pendapatan hariannya. “Saya pergi ke rentenir karena orang-orang seperti saya – yang tidak memiliki aset atau tabungan – tidak dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan dari bank yang sah,” Ahjed, seorang pengemudi ojek berusia 40 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera. “Sekarang hampir semua yang saya hasilkan dalam sehari digunakan untuk membayar bunga utang saya.”

Kridsada tidak sendirian. Utang rumah tangga Thailand mencapai hampir 87 persen dari produk domestik bruto tahun lalu, menurut Bank of Thailand, dan merupakan salah satu yang tertinggi di dunia. Hampir $1,5 miliar atau sekitar Rp23,8 triliun dari utang tersebut diperkirakan terdiri dari pinjaman informal berbunga tinggi.

Krisis pribadi yang dialami Kridsada adalah bagian dari kelesuan yang lebih luas yang telah mencengkeram perekonomian Thailand. Setelah mengalami pertumbuhan yang solid selama beberapa dekade, Thailand menunjukkan ciri-ciri jebakan pendapatan menengah, kata para analis, di mana kombinasi dari produktivitas yang rendah dan pendidikan yang buruk membuat sebagian besar angkatan kerja terjebak dalam pekerjaan berupah rendah dan berketerampilan rendah.

“Thailand menderita tidak hanya karena lambatnya kembalinya permintaan dari pasar ekspor utama, tetapi juga karena perubahan sifat globalisasi yang merugikan daya saingnya,” Pavida Pananond, profesor bisnis internasional di Thammasat Business School, mengatakan kepada Al Jazeera.

Baca Juga  Fokus Ekspansi Perdagangan, Mendag Zulhas Buka Rapat Kerja Kemendag 2024

“Perdagangan internasional lebih banyak didorong oleh jasa bernilai tambah yang memerlukan keterampilan dan kemampuan lokal yang lebih tinggi. Hal ini memerlukan peningkatan sistem tenaga kerja dan kecanggihan perusahaan lokal di luar bantuan jangka pendek dan insentif investasi.”

Ekonomi Thailand Hanya Tumbuh 1,9%

Ketika negara-negara Asia Tenggara lainnya sedang bangkit kembali dari guncangan ekonomi akibat pandemi COVID-19, Thailand justru mengalami keterpurukan. Perekonomian Thailand hanya tumbuh 1,9 persen tahun lalu, menurut perencana ekonomi negara, dibandingkan dengan pertumbuhan 5 persen atau lebih tinggi di Filipina, Indonesia dan Vietnam.

Bahkan negara tetangganya, Malaysia, yang merupakan negara dengan perekonomian yang jauh lebih maju dan memiliki ekspektasi pertumbuhan yang lebih rendah, mencatatkan ekspansi sebesar 3,7 persen. Filipina, Indonesia, Vietnam dan Malaysia diperkirakan akan mengalami pertumbuhan antara 4,3 dan 5,8 persen.

Meskipun sektor pariwisata utama Thailand telah pulih, yang menyumbang sekitar seperlima perekonomian, prospeknya tidak terlihat lebih baik pada tahun 2024. Bank Dunia pada Senin (1/4/2024) mengatakan pihaknya memperkirakan perekonomian Thailand akan tumbuh 2,8 persen tahun ini, sedikit lebih baik dari perkiraan Bangkok sendiri.

Perdana Menteri Thailand Srettha Thavisin, yang mulai menjabat pada bulan Agustus setelah hampir satu dekade berada di bawah pemerintahan militer, telah menyatakan situasi ekonomi sebagai “krisis”. Srettha, seorang maestro properti yang beralih menjadi politisi, dengan bangga menyebut dirinya sebagai “salesman” Thailand.

Sejak mengambil alih kekuasaan melalui kompromi dengan kelompok royalis untuk memblokir Partai Move Forward yang reformis, tokoh baru berusia 62 tahun ini telah berkeliling dunia untuk mencari kesepakatan perdagangan bebas dan mempromosikan negara tersebut sebagai basis rantai pasokan manufaktur global.

Baca Juga  Kominfo Ultimatum Media Sosial X Hentikan Iklan Judi Online

Namun setelah bertahun-tahun Bangkok mengabaikan reformasi ekonomi mendasar, muncul kekhawatiran bahwa perekonomian mungkin akan resisten terhadap perbaikan yang cepat.

Kritikus mengatakan bahwa para pemimpin militer Thailand selama bertahun-tahun menolak investor global, menjadi terlalu bergantung pada kebangkitan ekonomi Tiongkok dan menyia-nyiakan potensi generasi muda Thailand dengan mengabaikan pendanaan sistem pendidikan yang mampu menghasilkan tenaga kerja sesuai dengan era digital.

Bank Dunia mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis bulan lalu bahwa dua pertiga pemuda dan orang dewasa Thailand “di bawah ambang batas literasi membaca dasar”, sementara tiga perempatnya memiliki keterampilan literasi digital yang buruk. Sementara itu, kemahiran bahasa Inggris Thailand termasuk yang terendah di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Untuk menstimulasi perekonomian, Srettha telah mengusulkan untuk memberikan bantuan tunai sebesar 10.000 baht (sekitar Rp4,3 juta) kepada hampir setiap orang Thailand yang berusia di atas 16 tahun, sebuah kebijakan yang dianggap boros oleh para ekonom dan lawan politik, serta memperluas akses bebas visa ke lebih banyak negara, dan melegalkan kasino.

“Dia menghadapi risiko politik karena ‘melakukan’ dan ‘tidak melakukan’ tindakan-tindakan ini,” kata wakil pemimpin Partai Move Forward Sirikanya Tansakul kepada Al Jazeera. Dengan skema pemberian uang tunai dalam jumlah besar, ia menghadapi risiko hukum dari pinjaman pemerintah yang melanggar hukum dan ketidakpuasan koalisi. Namun jika dia tidak bisa melaksanakan kampanye pemilu terbesar ini, dia akan menghadapi ketidakpercayaan publik.

Pemerintah dan Bank Sentral Berselisih

Srettha juga terlibat dalam perselisihan publik yang tidak biasa dengan Bank of Thailand, yang mendesaknya untuk menurunkan suku bunga guna memacu pertumbuhan. Bank sentral telah menolak menurunkan suku bunga acuan, yang saat ini ditetapkan sebesar 2,5 persen, dan menekankan perlunya menjaga independensinya.

Baca Juga  Menhub Minta Polri Razia Ketat Travel Gelap

Dalam penilaian yang suram awal tahun ini, Pranee Sutthasri, anggota Departemen Kebijakan Moneter bank sentral, mengatakan negara tersebut telah “sangat kehilangan daya saingnya”. Sutthasri menunjuk pada kekuatan global – termasuk perlambatan Tiongkok dan perang di Ukraina dan Timur Tengah – serta kegagalan kerajaan tersebut berinvestasi dalam melatih masyarakat untuk ekonomi digital.

“Negara ini akan terus tertinggal jika, alih-alih membuat produk yang berkaitan dengan teknologi kecerdasan buatan, Thailand terus membuat produk elektronik hilir yang tidak lagi diinginkan masyarakat,” katanya kepada wartawan pada akhir Januari.

Bagi Srettha, yang bukan pilihan pertama masyarakat dalam pemilu, perekonomian yang buruk membawa risiko politik. “Arus politik yang terus mencampuri politik dalam negeri merupakan tanda bahaya bagi investor,” kata Pavida dari Thammasat Business School. “Dan sekarang mereka punya pilihan di tempat lain tanpa perlu menunggu sampai Thailand menyelesaikan masalah mereka.”

Bagi banyak warga Thailand yang berjuang untuk bertahan hidup, melemahnya perekonomian membawa permasalahan praktis yang lebih mendesak. Hoo Saengbai, seorang penjual tiket lotere berusia 61 tahun di Bangkok, mengatakan pendapatan bulanannya berkurang lebih dari setengahnya menjadi $110 atau sekitar Rp1,7 juta, selama beberapa tahun terakhir karena orang-orang mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.

“Saya tidak begitu yakin lagi dengan pemerintahan ini atau pemerintahan mana pun,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya hanya mencoba menyediakan makanan di atas meja hari demi hari. Saya makan jika saya mendapat sesuatu, saya tidak makan jika saya tidak mendapat penghasilan. Hanya itu yang ada.”

Facebook Comments

Back to top button